Thursday, February 18, 2016

STATUS "LIMIT" PADA SOSMED

Selamat siang menjelang sore wahai warga yang berbahagia. Semoga cucian-cucian sampeyan, terutama daleman-daleman sudah pada kering di sore ini. Jika belum kering (ini sih sekedar saran), pakai saja korek api. Bakar segala macam daleman sampeyan seperti cawet dan beha. Dijamin kering seabu-abunya. <Pohon mirah dibantai kaki Marja, JANGAN MARAH... SANTAI SAJA... >
#Mbuehehhe....

Pernah ndak kalian buka pesbuk atau tweter lalu disitu muncul status/twit seperti ini :
Bete...
Bosen...
Sepi...
Kok sepi...
Sedih...

De ... el ... el .... yang sejenis dengan itu

Jujur, pertama kali saya membaca status/twit seperti itu yang tertancap dalam celana saya yang paling dalam adalah rasa kasiman... eh, kasihan.

Tapi setelah dipikir-pikir secara ngawur dan tanpa pikiran, perlahan tapi pasti justru batin saya berkata lain, kayak gitu kok dipertontonkan dimuka umum. Memangnya ndak ada muka lagi apa selain mukanya si umum. Kan kasihan si umum. Ya ndak sih? Ndaaak!
#kamplengi sisan

Tapi wong namanya juga manusia, mau ngunggah foto orang lagi boker saja sudah sangat biasa. Entah sudah berapa cecunguk yang ngunggah foto kaya gituan di sosmed. #kampret!!!

Sebenarnya sih sah-sah saja mengungkapkan kesedihan/kegalauan seperti itu di sosmed. Ndak papa.. sungguh ndak papa... Tapi percayalah, banyak kutu kupret bergentayangan di dunia seperti itu (sosmed). #termasuk saya tentunya... Hahaha...

Jika sampeyan-sampeyan membuat status/twit seperti itu, ndilalah-nya saya baca tulisan sampeyan, pastilah  komentar/reply saya adalah seperti ini = "PRETTTTT!!!!"
#RASAKNA KOWE!!!

Lihatlah, betapa baik hatinya saya. Iya bukan? Bukaaannn!

Status limit, ya dibalas dengan komentar/reply limit. Adil bukan? Bukaannn!!!

Menurut saya nih yang udah berkali-kali galau, sosmed memang salah satu tempat yang pas buat menunjukan kegalauan kita. Tapi perlu diingat juga, bahwa teman-teman kita di sosmed pastilah punya karakter yang berbeda-beda. Mungkin ada yang peduli dan kasih combro sama sampeyan. Tapi saya juga yakin bakalan ada yang nge-bully sama kasih omelan panjang kayak emak-emak yang lagi jadi SPG jamu gendong. Nah lho...

So, sebelum kalian posting sesuatu di sosmed, persiapkan dulu bekal kematian sampeyan. Walah... angker temen mas?

Ya iya lah.... Bisa jadi kalau sampeyan ketemu sama teman yang rada gila di dunia maya, ia akan bilang seperti ini... "Udahlah.... minum sianida saja.... bakalan damai... ndak ada masalah."
Tuh kan? Makanya persiapkan bekal kematianmu sebelum kamu posting-postingsesuatu yang bernada kegalauan/kesedihan di akun sosmed yang kamu miliki.

Lalu, apa saran terbaik dari mas Darsono?

Gampang... Nyemplung kali saja sana! #elahhh.... DON'T TRY AT TOILET!

Posting di akun sosmed ndak jadi masalah, siapa tahu bisa ngeplongin suasana bajumu yang terdalam, eh hatimu maksud si entin :)

Tapi ada baiknya sampeyan bicarakan masalah-masalah sampeyan kepada :
1. Ortu
2. Bapak/Ibu guru
3. Dosen
4. Teman
5. Kekasih
6. Selingkuhan
7. DORAEMON (Yang ini baru cocok)

Selamat move on!

Bersegeralah....










6 comments:

  1. situ ya jadi doreamongnya
    wah maling-maling bambuuu...
    kan sekarang sosmed mas, kalo dulu buku diare, ya saking senengnya sama diare, akhirnya si buku sembuh setelah minum gelas jamu, makanya sekarang galau-galauan itu di sosmed mas

    ReplyDelete
  2. tapi semalam hujan nik...
    gemana ini?

    ReplyDelete
  3. Hhaa kalau cerita sama doraemon pasti di kasih pintu ajaib dari saku nya :D biasanya nih kang yang menceritakan kegalauan di sosmed(fb) itu anak SMP kalau anak SMK mah biasanya di blog galau nya :D hha

    ReplyDelete

Ini adalah tempat ngeluarin uneg-uneg.
Monggo yang mau nyerocos, saya persilahken :)

Oh ya, link hidup terpaksa saya cubit lho ...