Friday, August 26, 2016

JATILAWANG CARNAVAL 2016


Selamat siang kaum kuper yang berbahagia. Apa kabarnya di siang yang mempesona ini? Saya harap kalian mendapatkan keberkahan di Jum'at yang mulia ini. Oh ya, jangan lupa untuk senantiasa bersyukur dan bercukur tentunya bagi yang kepalanya botak. Eh!


Bisa dilihat pada laman youtube di alamat ini : JATILAWANG CARNAVAL 2016 dan ini JATILAWANG CARNAVAL (Part2)


Postingan ini sih sebenarnya lumayan telat. Kenapa telat? Karena terlambat diangkat tentunya. Mbuehehehe...

Telat karena acara Jatilawang Carnaval ini diselenggarakan pada tanggal 20 Agustus 2016 yang lalu. Tepatnya di hari Sabtu. Namun dengan berbekal teguh kepada keyakinan bahwa tak posting maka tak sayang, dengan sangat egaliter saya posting perihal acara Jatilawang Carnaval 2016 ini.

Jatilawang Carnaval ini diikuti oleh seluruh desa yang ada di kecamatan Jatilawang  (11 desa) ditambah instansi pemerintah, kelompok profesi dan sekolah-sekolah yang berada di lingkungan kecamatan Jatilawang Kabupaten Banyumas (SMP/MTs, SMA/SMK/MA). Ada 12 sekolah kalau saya ndak salah :)

Nomor undi 6, bukan isterinya yang 6 lho... wekekekek

Untuk sekolah kami (SMP Negeri 2 Jatilawang) mendapat nomor urut 6. Lumayanlah bisa jalan lebih pagi.

Sekolah kami mempersembahkan beragam atraksi seni dan budaya. Personel yang kami kirim untuk mengikuti karnaval ini lebih kurang 350 personel yang terdiri dari Tenaga Pendidik dan kependidikan (Guru, karyawan, pembantu pelaksana) dan siswa.

Untuk tenaga pendidik dan kependidikan menampilkan budaya khas Banyumasan. Ada tokoh wayang panakawan (Bawor, Petruk, Semar, Gareng), Rahwana, Gathotkaca, Bima, Wrekodara, Hanoman. Khusus ibu guru mengenakan seragam banyumasan.

Siswa-siswi menampilkan berbagai macam atraksi dan kreasi seni yang dibuat oleh mereka sendiri. Diantaranya, marching band, kreasi batik modern, bhinneka tunggal ika, silat, ebeg banyumasan, seni begalan, lengger, dan pameran hasil seni lainnya. Pada kesempatan ini pula kami memperkenalkan beragam esktrakurikuler yang ada dengan cara yang unik. Ekstrakurikuler tersebut adalah : KIR, PMR, Pramuka, Pencak silat, sepak bola, tenis meja, tata busana, dan senam.

Berikut penampakan kami pada acara Jatilawang Carnaval 2016. Cekidot!


















































Wajahmu dimana mas?

Di dalam mobil ini bro!


ADA JUGA WAJAHKU.... YANG INI NIH!

Rusuh....rusuh!!!!!


Kebetulan ada tragedi sebelum karnaval berlangsung. Mas Daswoto, seksi woro-woro di karnaval ini isterinya menyenggol mobil ini. Akhirnya, sebagai sutradara teknik dan montase sekaligus tukag photo, sayapun menggantikan mas Daswoto sebagai tukang ngomong di mobil publikasi tersebut :)

Sembari ngomong, saya juga jeprat jepret kesana kemari bersama mas Ghobret :)

Oh ya, untuk kategori sekolah, kami juara 4. Lumayanlah. Daripada lu manyun tentunya. Yang penting bisa merdeka. *Ngeles.

Untuk kategori sekolah, juara umumnya adalah SMA Jatilawang. Keren-keren coy. Aseli... Kebetulan juga banyak alumnus sekolah kami yang ikut karnaval mewakili SMA tersebut. Selamat yah!

Merdeka!





18 comments:

  1. Fotonya banyak amat mas, tapi bagus-bagus.. pake kamera apa nieh? Posting dengan banyak foto seperti ini tidak membuat berat loading blog, rahasianya apa ya mas? Kasih tahu caranya doong, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakai kamera Canon :)
      spesifikasinya kagak tahu bang, minjem soalnya... hahahhaha...

      Mingkin templatenya yang ngaruh kang....
      menggunakan template bawaan blogger ini :)

      Delete
  2. Atrakasi mas bakar diri ga ada?
    Ah saya kecewa mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hanoman nik yang bakar ekornya...
      kalau gue hanya ngebakar foto-foto mantan sajah ;)

      jangan kecewa Nak, Tuhan masih bersama kita...
      mbuehehehe...

      Delete
  3. Ikut beginian seru banget sih emang.
    ane pernah sekali liat acara karnaval kek gini di bogor ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang...pokoknya lupa isteri lupa utang..
      eh!
      :)

      Delete
  4. Haha tema-nya unik banget kang.
    Kemarin di kampung saya juga ngadain karnaval, RT saya pake kostum nuansa superhero. Yah lumayan seru juga sih, walaupun gak semeriah ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, pas antar RT juga ada yang make kaos superhero..
      belum saya sempat posting utk yg antar RT nya bang...
      kalau yg ini antar Desa (tk. Kecamatan)
      :)

      Delete
  5. Jatilawang Carnavalnya kliatan seru banget mas, topp kreasi kostumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah memacetkan jalan antar provinsi sepanjang hampir 40 kilometeran (Jatilawang-Buntu).
      :)

      Iya itu bos, pada berkreasi.. dadakan pula anak2 nya :)

      Delete
  6. Wah keren banget festivalnya. Mas Darsono guru ya?
    Foto-fotonya juga bagus-bagus, saya suka banget festival-festival yang temanya budaya kayak gini. Kostumnya juga kayaknya total banget persiapannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya Te u BRO...
      Operator Sekolah :)

      Persiapan lumayan total... hanya saja berantakan pas berangkatnya... ndak bareng2 soalnya berangkatnya...
      muga2 tahun depan bisa lebih maksimal :)

      Delete
  7. Wah seru sekali kang karnavalnya jadi pengen nih ikutan karnaval soalnya ditempat saya mah tidak ada karnaval jadi saya belum pernah merasakan langsung suasana karnaval itu seperti apa, gk gk gk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. alhamdulillah seru kang!!!

      wah, ikutan dong kang.. asyik lho :)

      Delete
  8. mantap mas, cekrekan nya keren2. Itu jatilawang karnaval diadakan setiap tahun mas? atau rangkaian dari 17 agustus?

    Wah,ada foto anak pke baju silatnya lg, salam persaudaraan buat anak dari jatilawang mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung panitia kecamatan bro...
      kalau lagi pengen ngadain ya ngadain... kalau lagi pengen nggak ngadain ya nggak ngadain :)

      terakhir sekitar 5 atau 6 thn yg lalu :)

      Iya... kebetulan pendiri dan guru besarnya ada di sekolah ini bro.. Itu yg jadi Gathotkaca :)

      nanti saya sampaikan... salam persaudaraan juga buat bro reyhan :)

      Delete
  9. Mas kenapa gak jadi gareng atau petruk aja.. seru kayaknya. Belum pernah ikut karnaval. Itu dalam rangka 17 Agustusan atau emang rutin setiap tahunya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jadi sutradara teknik, tukang poto plus publikasi broh :)

      pengen sih jadi hanoman atau jadi cakil.. hehehe...

      Delete

Ini adalah tempat ngeluarin uneg-uneg.
Monggo yang mau nyerocos, saya persilahken :)

Oh ya, link hidup terpaksa saya cubit lho ...