Thursday, August 31, 2017

MAKNYUS, DATARAN TINGGI DIENG

Selamat siang menjelang sore wahai para penikmat alam semesta... 

Akhirnya, setelah ribuan jam bertapa di gua gua, elu-elu, saya bisa menjumpai pemirsa kembali dalam acara mbuh apa ... Wkwkwk...

Lagi dan lagi, beberapa rencana besar akhirnya kandas di tengah jalan. Mungkin kalian yang biasa berkunjung di warung yang agak mesam mesem ini sudah tahu beberapa rencana besar itu.

Selain poligami buat e-book, saya juga berencana membuat kursus singkat di WA tentang Google Adsense. 

Namun seiring perkembangan kesehatan saya yang kurang memungkinkan, akhirnya saya masih berhutang sama teman-teman dan dan debtcollector yang rungsang-rungsung tentunya... Hahaha... MAAF, kali ini saya lagi banyak make bahasa ngapak :)

Semoga September awal saya sudah bisa memulai apa yang saya janjikan... Amiin...

Kembali ke laptop saudara-saudara....

Dalam rangka menghilangkan ingatan ke mantan sebel puyeng dan sumpek, Sabtu kemarin saya bersama teman-teman kerja plesiran ke Dieng.

Aslinya sih acara perpisahan dengan bos lama... Namun karena saya terbiasa tidak ikut plesiran dan saat ini saya memang lagi koleng dan butuh kasih sayang lagi banyak duit karena sudah berhasil menjual mesin pom mini ke dataran tinggi smedo, akhirnya saya putuskan untuk ikut plesiran...

Ini dia mesin pom yang saya jual... Murah, 15 juta!

Nb. Thanks OPPO... Keren juga nih jepretannya :)



Yang dua nozzle hanya 25 juta rupiah.... Saya kasih bonus sepatu Caterpillar KW spesial... Terbatas :)



Sebenarnya sih pengen banget ke Dieng pakai perahu ajaib ini... Tapi berhubung STNK dan platnya belum keluar, ndak jadi dipakai nih perahu ruarr biasa cap gajah njonte ini...

Berikut penampakannya....
Bang.....  bakpaonya bang!!!!
CUKUP SUKETI!!!!

Wonosobo-Dataran Tinggi Dieng adalah kawasan vulkanik aktif di Jawa Tengah, yang masuk wilayah Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo. Letaknya berada di sebelah barat kompleks Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing (wikipedia).

Berangkat jam 11.00 malam dari bumi Banyumas bukanlah hal yang mudah bagi saya.. Ya eya lah..jam ngorok mah segitu...
Alhasil, hampir saja saya ketinggalan rombongan..Untunglah ada janda  adik yang baik hati. Nganter pakai motor metiknya dengan bagitu syahdunya.

Ketika mobil sudah menderu debu, saya langsung bilang "woyyy... Gue ikut..."
Akhirnya mereka meminta tanda tangan dan poto-poto selpie bareng saya. Alhamdulillah masih pakai celana.. 

Sekitar jam setengah empat pagi kami sampai lokasi. Tempat pertama yang kami kunjungi adalah bukit sikunir... yeah... Nonton matahari terbit coy...

Asyiknya, foto-foto saya sudah diunggah terlebih dahulu di portal berita ini. So, saya jadi bingung nih mau ngunggah foto aseli gue... Huhuhu...

Makasih den udah dimuat...  :)

Ini saja dah :)

Foto-foto adalah ritual resmi di bukit sikunir ini... Silahkan dinikmati... DON'T TRY AT WC!

Mr. Hokian Shen...My best prend :)

merem bukan karena keenakan... tapi ENEK...
Kelilipen debu...



Jika kalain kesini, LUNASLAH UTANG-UTANG KALIAN UNTUK SEMENTARA WAKTU...

Ra sah depikir brohhh! Hahahaha...

Saran saya, jika kalian mau kesini, siapkan peralatan tempur yang memadai. Kenapa? Karena cuacanya dingin banget.

Minimal, persiapkan kaos tangan, helm... eh, helm... penutup kepala kayak mo naik gunung lah intinya. Jaket tebal jangan lupa... Dan gebetan tentunya. Eaaa....

Oh ya, lebih bagus lagi kalian bawa mantel. ASELI... 

Di atas sana, debu beterbangan banyak sekali mas bro. Saya termasuk dalam manusia yang kurang persiapan. Rambut dan telinga saya kotor banged sampai malu mau mencium selingkuhan  ketek sendiri.

Nah... Setelah menikmati keindahan terbitnya matahari pagi, kami turun untuk merayakan sarapan bersama. Hokyah!

Me, wa Sadit and Mr. Ghobret Van Houten


Perjalanan selanjutnya adalah telaga warna... Dimanakah itu? Tentu saja masih di daerah Dieng...
Inilah penampakan demi penampakannya...

Enjoy this pict gaesss...







Yang keren dari tempat ini adalah, selain warna airnya yang berwarna (ya eya laaah...namanya juga telaga warna), banyak tempat-tempat suci dengan aneka kemistisannya sendiri-sendiri. Gak mau cerita ah... Kesitu saja yah kalian :)

Mistis yang saya maksud bukan berarti hal yang menakutkan... Tapi mistis dalam artian berupa keajaiban-keajaiban yang dimiliki pada sekitar danau tersebut. Ah, pokoknya nyesel deh kalau belom kesana :)

Setelah puas selpi-selpie sembari menikmati alam nan penuh pesona, kamipun segera bergegas menuju tempat selanjutnya. Apa itu? Kawah putih Sikidang...








Jangan lupa pakai kondom masker kalau ke kawah ini. Demi keuangan coy.... Hihihiy...

Asli, kawah sikidang ini adalah kawah yang eksotis. Selain pemandangan yang begitu menawan, kamu juga bisa bawa telor mentah buat direbus disini.

Okey mas bro... cukup sekian informasi seputar dataran tinggi dieng yang menawan. 

Nah, bagi kamu yang berniat kesana, agak susah juga sih bagi yang biasa naik kereta api atau pesawat terbang. Soalnya belum ada maskapai besar yang membuka penerbangan kedaerah Dieng. Lha wong bandaranya yang memadai saja belum ada... Hahaha...

Kereta api juga belum ada. Paling turun di Pekalongan. Dari stasiun naik angkot jurusan Wiradesa. Setelah itu baru ke Dieng. Cari yang jurusan Batur yah :)

Saran saya, turunlah di Jogja atau Semarang. Setelah itu, barulah ke Dieng. Tanya saja ke orang-orang disekitar Jogja atau Semarang. Insha Allah paham kok :)

MASIH BINGUNG?
Google map ajah dech... Terima kasih google map :)

Terima kasih juga buat OPPO...  keren nih kameranya :)






















8 comments:

  1. mas saya pnengen gabung juga di grup WA adsense nya boleh yah.
    wah bisnis baru nih, kayaknya pertamini ini lagi hits banget deh di kota-kota.
    ngomong-ngomong soal dieng, saya juga pengen banget kesana tapi belum kesampean mulu soalnya gak ada teman buat diajak jalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. BOLEH BOLEH,,,,
      save ajah WA ku 081229092190..
      WA ke aku... ikutan grup GA...

      Tapi saya bukan master lho bro..

      ini khusus utk pemula.. hehhee..


      Hahaaa..
      carilah temen... cewek bila perlu..
      hikz :)

      Delete
  2. Kalau disini pertamini sitemnya kayak sewa gitu atau kerjasama bagi keuntungan. Wah ternyata harganya lumayan besar juga ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohhh... bisa juga seperti itu bang...
      Tapi menurut saya lebih baik dikelola sendiri... lumayan lho bang... rata2 konsumenku bisa menjual 60-200 liter perharinya... keuntungan ada yg ngambil.1.000, 850, ada juga yg 500 perak... Lumayan kan?

      Delete
  3. Btw, ini udah mulai kah, Mas. Di grup WA nya?
    Pengen ikutan euy ? Hee

    Dieng memang top, kangen pengen kesana lagi, kangen ketinggian..

    Pom pertamini itu di daerahku juga sudah banyak sekali sekarang, Mas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum mulai kok... intinya sih cara nyari duit di blog, bukan hanya adsense...
      rencananya malam ini saya mulai...
      yuuk belajar bareng...


      yuuk ke Dieng :)

      Ayo beli ke aku..ntar tak bonusin sepatu caterpillar sama e-book bisnis :)

      Delete
  4. Pernah satu kali ke Dieng tapi jaman gadis dulu, hehe.. Pemandangannya bagus tapi hawanya bikin nggak nahan. Siang hari aja dinginnya kek gitu apalagi malam yaa.. :)

    Saat ini pengen kesana lagi tapi belum kesampian, padahal adik ipar orang Wonosobo loh, kan dekat tuh ya. Dasar nggak niat aja nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... pemandangannya indah banged.
      tapi..... banyak yang kapok kesana tuh.. katanya dingin... hahahhaaaa....

      Lha itu... Ke Wonosobo mbak..habis itu ke Pantai Menganti Kebumen... Keren mbak :)

      Delete

Ini adalah tempat ngeluarin uneg-uneg.
Monggo yang mau nyerocos, saya persilahken :)

Oh ya, link hidup terpaksa saya cubit lho ...